Sehat Itu Sangat Nikmat..

Teori banget sih, Gin??! Bener ini mah..

Pernah denger ga kata-kata: “Kita ga akan menyadari sesuatu itu sangat berharaga sampai kita kehilangannya.” Ini nih, yang sedang saya rasakan sekarang. Selama ini, saya termasuk orang yang jarang sekali sakit. Waktu masih SMA, kehadiran saya 100%, ga pernah izin karena sakit. Sekarang pun, saat kuliah, setelah tiga tahun di FK Unpad, ini kali pertama saya tidak masuk kuliah. Kenapa??? Karena saya sakit. Sudah dua hari saya diare. Sehari bisa bolak-balik kamar mandi sampai 10x. Lemes… Wajar banget, karena tiap kali saya makan makan, tiap itu pula langsung keluar lagi dalam bentuk kotoran yang cair banget (maaf ya,, rada jorok topiknya). Berat badan saya sampai turun 2 kilo dalam waktu dua hari itu (orang-orang: “Sumpeh Gin?? Kasih tau gue caranya dooonggg…”). Boro-boro seneng turun berat badan. Wong efeknya saya jadi lemes, mual, lidah saya pait, ga nafsu makan, bahkan saya kalau disodorkan Ayam Bakar Padang sekarang pasti saya tolak dengan sepenuh hati (padahal itu makanan terenak di bumi Jatinangor,,ceuk saya mah..)

Huhuhuhuuu.. kenapa saya selama ini ga menyadari hal itu? Bahwa sehat itu berharga. Makanya saya sering cuek dalam hal makan (bisa dalam satu hari baru makan sore-sore, atau makan kelewat banyak sampai susah nafas, makan kelewat pedes sampai orang-orang bilang “itu ayam pake sambel apa sambel pake ayam Gin??”), kalau hujan suka cuek aja ga pake payung dengan alasan mengenang masa kecil dulu, kalau tidur seenaknya (kadang jam dua malem saya baru tidur..aaaapa aja saya kerjain,,), kadang ketiduran di lantai kosan yang aduhai subhanallah dinginnya di malam hari, sering minum kopi, jarang makan buah, vitamin apalagi,, parahhh… Padahal ngakunya anak kedokteran yang ngerti paling engga gimana cara menjaga kesehatan diri sendiri. Padahal kalau anak kosan ada yang sakit suka sok-sok nasehatin buat jaga pola makan dan waktu tidur…payah!

be-healthy-logoFlash back ke hari Senin, kayanya salah saya di situ deh. Sore itu, saya beli ayam bakar padang dengan sambel ijo porsi dobel(buat buka shaum) plus malemnya makan keripik pedes, minum kopi dan begadang. Alhasil, malam itu juga, saya mulai mules-mules akhirnya diare. Masuk angin juga mungkin, makanya saya mual-mual. Soalnya, paginya, waktu mo buka jendela, ternyata nako jendela kamar saya terbuka lebar. Sukses deh, penyakitnya tambah seneng bermain-main di badan saya. Dua kali minum dia*et ga mempan,, padahal udah minum dosis yang paling tinggi.

Yaudah deh, hari ini saya putuskan ga pergi ngampus (daripada di kampus keinginan-untuk-ke-WC-nya menjadi-jadi dan saya ga nyaman juga waktu tutorial, mending sekarang pergi ke dokter and take a rest).

Pulang dari dokter, dikasih 4 macem obat..banyak bener ya??! Obatnya…

1. Arcapec àkata apotekernya sih buat ngobatin diarenya. Zat aktifnya attapulgite. Mekanisme kerjanya gimana ya?? Saya belum iseng buka buku farmako..kapan2 deh, hehe

2. Famrepim (yang ternyata zat aktifnya tuh trimetroprim+sulfametoksazol) àantibiotik nihh.. berarti saya kena infeksi enterobakteri (mungkin salmonella atau shigella??),,mmm, jangan2 makanan yg saya makan terkontaminasi..

3. Pharolit alias oralità ini sih biar ga kekurangan cairan&ion gara2 diare saya yang sangat cair dan sering itu

4. Spasmecoà buat mules-mulesnya..

….dilanjutkan besok paginya…

Malamnya, karena kondisi makin memburuk karena udah muncul muntah2, saya putuskan untuk PULANG SADJA!! Takut terjadi hal2 yg gawat malemnya (lebai banget ya…) dan malah nyusahin orang2 kosan (padahal mereka lagi sibuk ngurusin PRAMA dsb). Alhamdulillah, ada akhwat sekampus yang bawa mobil juga mau pulang ke Bandung. Dengan relanya dia mengantar saya sampai daerah RSHS (padahal rumahnya di Soreang). Subhanallah, itulah ukhuwah^^ (Syukran, ukh!)

Mulai buntu…

Yah, pokonya mah jaga kesehatan tuh penting. Bener deh, sakit itu ga enak banget rasanya. Baru dikasih diare aja udah kelimpungan, apalagi penyakit2 yang berat..ih, na’udzubillah…

Kemaren saya malu banget waktu pergi ke klinik pajajaran.. Dokternya sampe bilang: “Emang mahasiswa makannya apaan aja sih? Kok pada diare gini?” Dan waktu beliau dokter bertanya “Kuliah dimana?” Asli, saya malu banget buat bilang dua huruf itu “FK, dok”. Whaaa..jangan sampai terulang lagi.. Say no to spicy food for this time…

Tadinya, saya pengen memasukkan sedikit info yang berkaitan dengan diare. Tapi, berhubung textbook saya tinggal semua di Jatinangor, jadi kapan-kapan aja yah, kalo sempet dan inget..hehe

Last note from me.. Jaga kesehatan. Karena menjaga kesehatan itu salah satu wujud rasa syukur kita sama Yang Empunya tubuh kita ini. Jika kita pandai bersyukur, niscaya Allah akan menambah nikmatNya pada kita. Tapii, kalau kita kufur nikmat alias ga bersyukur, tunggu saja azab Allah pasti datang (ya kaya saya inii…).

…maka nikmatMu yang manakah lagi yang kan kudustai???…

.:Wallahu ‘alam bishshawab:.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: