Gossip..

Siang itu, saya dalam perjalanan dari Bandung menuju Jatinangor. Mentari begitu terik sehingga saya harus sedikit menyipitkan mata untuk melihat angkot yang saya cari. Yap!! That’s it..angkot merah jurusan Cicadas-Elang. Saya naik. Selain saya, ada lagi 3 orang penumpang lainnya. Ibu2 berbaju putih. Entah habis dari mana ibu2 itu, yang saya tebak…pasti habis menghadiri satu acara yang sama.
Angkot terus melaju. Gerah. Sayup2 saya dengar isi pembicaraan 3 orang ibu itu. Bukan maksud menguping, tapi memang suara mereka cukup keras ditambah lagi suasana angkot yang sepi. “Itu loh Bu, pembantunya bu X masa pacaran sama anak pembantunya bu Y. Kemarin saja katanya dia baru pulang jam 3 malam. Dulu juga pembantunya bu X itu pacaran sama tukang sayur, pernah juga sama bla..bla..bla.. Jangan ketawa. Saya nyengir…dalam hati. Ntar kalo saya ketauan ngetawain mereka jangan2 saya ikut diomongin lagi…hihi..
Waduh, saya jadi berpikir sesuatu. Apa emang ibu2 itu selalu identik dengan ngegoss, hobi nonton acara gossip, arisan sambil ngegosip,,,(coba deh itung, berapa banyak acara gossip di tipi..beuh..mulai pagi menjelang ampe beduk maghrib ada aja acara gosip…)duh, ga produktif banget deh!! Saya jadi ngebayangin diri saya 10 tahun lagi. Aduh…jangan2 saya juga lagi ngegosip lagi…tidaaaaakk!!!
Eh…tapi tunggu dulu.. Jangan2 saya sebenernya sering juga tanpa sadar ngegosip. Ya 4Wl..bener2 harus ngejaga mulut nih… Salah2 saya jadi dosa. “Tapi kan ini kenyataan…” sering saya dengar alasan semacam ini dari orang2 yang bergosip(baca: ngomongin orang). Sama aja…kalo yang kita omongin bener itu nilainya jadi ghibah..kalo salah?? Itu jadi fitnah!! Sama2 dosa.. Ah..mendingan ngomongin yang lain aja.. planning bisnis..cita2 masa depan..rencana studi..ide2 untuk kegiatan kampus.. Hmm, banyak yang lebih berguna yah…^^

Teringat meteri halaqah saya zaman SMA.. Judulnya “Fal Yaqun Khairat Aulyasmut” berkata yang baik atau diam. Meski diam ga selamanya jadi sesuatu yang bagus, contohnya kalo lagi rapat (ya iyalah…mendingan ga ikut rapat sekalian..hehe). Tapi ada satu contoh kasus diam yang baik. Yang dilakukan Rasulullah saw. Diamnya menjadi hukum. Diamnya menjadi hadits yang kemudian jadi pegangan umat Islam di seluruh dunia. Lantas diamnya kita bagaimana?? Ada hal sederhana yang bisa dilakukan. Kalau ada yang ngajak ngomongin orang alias ngomongin sesuatu yang nyerempet2 ke arah gossip, diam aja…Pasti nanti yang ngajak ngobrol jadi diam juga.. Atau bisa juga dengan bilang “no comment.” Insya4Wl jitu. Hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: